Rismanrasa's Blog

  • 04:26:12 am on Februari 24, 2010 | 2
    Tag:, , , ,

    Sepi Lembayung Senja
    Berharap pelangi menampakkan warna. Menjawab semua pertanyaan yang ada di dalam hati. Ke manakah dirimu? Saya sangat merindukanmu. Teramat amat sangat!!!

    Sendirian di dalam kamar yang dingin dan sepi. Tidak ada api juga suara. Hanya ada bantal, guling, dan selimut yang berserakan. Secarik kertas dan pena pun sudah tergeletak di lantai. Gelisah tak menentu.

    Bingung!!! Benar-benar bingung!!! Ke mana saya harus mencarinya?! Ke mana?! Di mana dia?! Di mana?! Ada apa gerangan?! Kenapa?!

    “Sayang.”
    “Sayang sedang apa?”
    “Sayang ke mana?”
    “Sayang di mana?”

    Aduuuuhhhh!!! Jawab, dong, sayang?!”
    “Saya menangis,
    nih!”
    “Saya bingung, sayang!”
    “Sayaaaangggggggg!!!
    Hiks!”

    Rasa takut dan cemas terus menghantui. Suasana menjadi semakin mencekam. Larut dalam tangis yang terus membanjiri wajah. Sedu sedan tiada henti. Tidak tahu berbuat apa. Daya sepertinya pun sudah tiada. Hanya bisa meminta lewat doa tiada terputus.

    “Sayang sabar, ya!!! Sabar ya!!! Semua pasti akan segera berakhir dengan indah!!!”

    Memang paling bingung, ya, kalau si dia sedang tidak ada di samping. Apalagi kalau sedang ada banyak masalah. Dia yang biasanya selalu menemani, eh, tiba-tiba saja menghilang. Yah, bukan karena juga bermaksud untuk menghilang, sih, itu tidak perlu ditakutkan. Hanya saja rasanya aneh. Ganjil. Nggak enak sama sekali!!! Pikiran jadi ke mana-mana. Mau mencoba untuk berpikir postitif pun susah. Ujung-ujungnya kalau nggak uring-uringan, ya menangis. Habis bingung banget mau bagaimana?! Iya, nggak?!

    Kebayang, deh, kalau harus hidup di masa lalu. Tidak ada telpon ataupun internet. Komunikasi terjalin hanya lewat surat. Itu pun bisa memakan waktu berbulan-bulan untuk bisa sampai di tangan. Atau malah sebaliknya, ya?! Karena sudah ada telpon dan internet, semuanya jadi terasa lebih menyesakkan dada. Masa sebegitu susahnya, sih, jawab SMS saja!!! Memangnya ada di mana?! Ngapain?! Jangan jangan…. Aduuuhhhhh!!! Nggak, ah!!!

    Wajar saja kalau sampai merasakan yang seperti ini. Ini, kan, karena cinta. Ya, kan?! Kalau nggak cinta, mana dipikirkan?! Mungkin lebih baik dia pergi sajalah. Melihat wajahnya pun sudah malas. Lega rasanya kalau dia harus pergi. Lama-lama pun tidak masalah. Daripada kalau ketemu juga bikin bete, yah, lebih baik jauh-jauh sajalah, ya!!! Tapi ini, kan, saya yang cinta, bagaimana dengan dia?! Dia cinta nggak, sih?! Apa dia nggak cinta jadinya menghilang?! Apa dia lebih suka pergi daripada harus bersama saya?! Sudah bosan barangkali, ya?! Ya, ampuuunnnn!!! Kenapa jadi begini?! Capek, deh!!!

    Senja waktu itu memang benar-benar sepi!!! Lembayung yang dinantikan pun tidak juga mau menampakkan diri Sedih!!! Sedih banget!!!

    Ini barangkali yang sering membuat kita lupa dengan tanah air. Rindu, sih, rindu, tetapi bingung berat!!! Jadi mempertanyakan sendiri, apakah negara dan bangsa ini masih mencintai diri?! Kalau memang mencintai, kenapa dia tidak datang juga?! Paling tidak memberi kabar dan berita  bahagia. Biarpun hanya sepotong kalimat saja, “Negara membutuhkanmu“. Selesai sudah. Cukup!!! Padahal, sudah banyak tanda-tanda dan pesan yang dikirimkan olehnya. Terhalang mungkin oleh semua keraguan?!

    Mencoba untuk berpikir positif. Yang ada malah jadi tambah gelisah. Rasa rindu semakin menjadi-jadi.

    Ingin segera bercinta dengannya di balik selimut cinta. Sambil bersenandung penuh cinta pula. Asyik, kali, ya?! Tidak apa-apalah, daripada memikirkan yang tidak-tidak. Nanti kalau dia sudah kembali jadinya sudah siap. Bisa langsung bercinta!!! Hehehe….

    Untunglah semuanya segera berakhir. “Maaf, sayang, tadi saya tertidur,” katanya.

    Plong!!! Legaaaaa banget rasanya!!! Terima kasih!!! Senang, deh!!!

    Semoga saja sepi lembayung senja ini bisa berubah menjadi heboh purnama malam, ya!!! Hehehe

    Semoga bermanfaat!!!

    Mariska Lubis

    Dipublikasi juga di http://www.kompasiana.com

    Iklan
     

Comments

  • wahyu am 4:38 am on Februari 24, 2010 | # | Balas

    ijin bukmak dulu gan 😉

  • vanu99 5:52 pm on Februari 28, 2010 | # | Balas

    uhhh, sedih banget jadi terharu:( , mantaps tulisannya… salam kenal…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: